Zudhy’s Blog

Just another WordPress.com weblog

>Afrika Menangis

>


Skuad Uruguay merayakan kemenangan atas Ghana di babak perempat final Piala Dunia 2010 / Foto: Reuters
JOHANNESBURG – Musnah sudah harapan Afrika menempatkan wakilnya di semifinal Piala Dunia 2010. Wakil terakhir Benua Hitam, Ghana, harus angkat kaki setelah takluk oleh Uruguay di babak perempat final, Sabtu (3/7/2010) dini hari WIB.

Ghana melakoni pertandingan dini hari ini dengan kepercayaan diri tinggi usai menyingkirkan Amerika Serikat dari perdelapan final, beberapa waktu lalu. Meski wakil Amerika Selatan mengambil inisiatif serangan terlebih dulu melalui Diego Forlan dan Luis Suarez, anak-anak asuh Milovan Rajevac pantang gentar.

Forlan terus mengancam gawang yang dikawal Richard Kingson. Bomber Atletico Madrid nyaris memaksa John Mensah menceploskan gol bunuh diri pada menit 17 melalui tendangan pojok. Beruntung, Kingson sigap menjaga gawangnya.

Memasuki menit 25, Uruguay mendapat peluang emas melalui Suarez dengan tendangan kencangnya. Lagi-lagi, Kingson mementahkan peluang armada Charruas dengan tepisan tangan.

Pasukan Black Stars jelas tak tinggal diam. Isaac Vorsah dan Asamoah Gyan mendapat kesempatan bagus membawa Ghana unggul di menit 29 dan 30. Namun, keduanya pun belum berhasil mengakhiri kebuntuan.

Gol yang ditunggu Ghana dan masyarakat Afrika akhirnya datang hanya beberapa detik sebelum babak pertama usai. Gelandang senior Sulley Muntari, yang nyaris dipulangkan akibat perselisihan dengan sang pelatih, menjadi pahlawan setelah tendangan jarak jauhnya gagal dimentahkan Fernando Muslera.

Diego Forlan dkk berupaya keras mengejar ketinggalan di babak kedua. Pelatih Oscar Tabarez menurunkan Nicolas Lodeiro mengisi posisi Alvaro Fernandez demi menyegarkan skuad.

Namun, adalah Forlan yang kembali menyelamatkan armada Charruas. Striker 31 tahun membawa Uruguay mengejar ketinggalan setelah tendangan bebasnya dari jarak 25 yard meluncur mulus ke gawang Kingson.

Baik Ghana maupun Uruguay tampil habis-habisan demi memperebutkan satu dari tiga tiket semifinal yang tersisa. Jual beli serangan diperagakan dengan apik oleh masing-masing skuad, meski akhirnya pertandingan harus diselesaikan melalui perpanjangan waktu.

Masa perpanjangan waktu tidak membawa banyak perubahan bagi kedua kubu yang terus tampil mengancam. Kendati demikian, laga Uruguay kontra Ghana pagi ini benar-benar menyuguhkan drama.

Skuad Uruguay menuntut penalti di menit 102 ketika John Pantsil menjatuhkan Sebastian Abreu yang menggantikan Edinson Cavani di kotak terlarang. Namun, wasit yang tidak melihat insiden itu tetap meneruskan pertandingan.

Drama memuncak di akhir masa perpanjangan waktu. Ghana nyaris menyegel kemenangan dengan memanfaatkan kemelut di depan gawang Muslera. Namun, sejumlah aksi penyelamatan kubu Uruguay memastikan gawang Muslera tetap aman.

Sialnya, Suarez tertangkap menghadang bola dengan menggunakan tangan. Wasit Olegario Benqurenca asal Portugal pun tanpa segan mengeluarkan kartu merah bagi striker Ajax Amsterdam sekaligus memberi hadiah penalti kepada skuad Black Stars.

Asamoah Gyan dipercaya sebagai eksekutor. Sayang, tendangan Gyan terlalu tinggi dan membentur mistar gawang. Suarez, yang meninggalkan lapangan sambil menangis tak bisa menyembunyikan kegembiraannya melihat ‘adegan’ itu. Untuk kedua kalinya sejak laga Jepang kontra Paraguay, pertandingan harus ditentukan melalui drama adu penalti.

Forlan mendapat kesempatan pertama untuk Uruguay dan menyelesaikan tugasnya dengan baik. Begitu juga Gyan, yang berhasil memperbaiki kesalahan, dan memperpanjang harapan Ghana. Mauricio Victorino dan Andres Scotti (Uruguay) serta Stephen Appiah (Ghana) juga tak menemui kesulitan.

Malapetaka dihadapi Ghana ketika tendangan John Mensah berhasil diselamatkan oleh Muslera. Namun, fans Black Stars masih bisa bernapas lega setelah Maxi Pereira pun gagal menyarangkan tendangan ke gawang Kingson.

Sayang, kegagalan Pereira belum cukup untuk menghentikan langkah Uruguay melaju ke babak semifinal. Muslera kembali melakukan penyelamatan gemilang atas penalti Dominic Adiyiah.

Gol Sebastian Abreu akhirnya menandai akhir perjalanan Ghana di pentas Piala Dunia 2010. Uruguay berhak menantang Belanda di babak semifinal setelah membungkus skor kemenangan 4-2 melalui drama adu penalti.
(van)

Juli 3, 2010 - Posted by | Afrika Menangis, Forlan Pasti Pulih Ghana MasihBisaJuara, Ghana Diundang ke Kediaman Nelson Mandela Hadapi Ghana, Uruguay 'Tambal Sulam' Desailly Jagokan Ghana Ghana Ambisi ke Semifinal Ditunggu Ghana

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: